Bersaksi di Dalam Tungku Perapian yang Panas

"Kazim" meraba-raba untuk mengambil sapu tangan lusuh dari kantongnya, lalu menggunakannya untuk membersihkan leher dan alisnya dari keringat. Dia baru saja menyelesaikan dua belas jam bekerja di ladang, di bawah matahari terik yang menyengat. Ketika sore menjelang, dia harus kembali pulang dengan segera, lalu makan chapcati dan nasi. Setelah makan, dia mengambil Alkitabnya, melompat ke atas sepedanya dan mengayuh sepedanya menuruni jalan setapak ke desa terdekat. Itulah aktivitas keseharian Kazim. Dia bekerja sebagai petani di siang hari dan sebagai seorang penginjil di malam hari.

Suatu hari Kazim bersepeda menuju pasar, dia dicegat oleh seorang tua-tua desa "ber-Agama Lain" bernama Shafiq. Shafiq terganggu dengan Kazim karena dia tahu Kazim sering berdoa bagi orang-orang "Agama Lain" di dalam nama Yesus. "Nabi kami adalah nabi yang benar, sementara nabimu (Yesus Kristus) adalah pembohong," teriak Shafiq.

Dengan iman yang kuat, Kazim menjawab, "Yesus Kristus adalah Tuhan yang benar dan hidup. Aku menyembah Dia dan mengabarkan firman-Nya kepada orang lain." Shafiq marah oleh karena respons yang ditunjukkan oleh Kazim sehingga ia menghasut orang-orang garis keras "Agama Lain" untuk menyerang Kazim.

Pada tanggal 17 September 2009 sore hari, orang-orang garis keras "Agama Lain" mengambil tindakan terhadap Kazim. "Aku mengambil Alkitabku dan bersiap-siap untuk pergi menginjil, tetapi di tengah jalan, Shafiq dan orang-orang garis keras menyerangku dan memaksaku ikut mereka masuk ke dalam hutan, tempat mereka memaksaku untuk memotong kayu selama delapan malam, dan berusaha memaksaku kembali ke 'agama lain'," kata Kazim.

"Setiap kali aku beristirahat, mereka memukulku. Ini terjadi setiap malam. Mereka berusaha memaksaku menyangkal Kristus, tetapi dengan keras aku menolak. Roh Kudus memberikan kekuatan padaku dan membimbingku, menguatkanku di hadapan mereka."

Suatu malam, ketika Kazim sekali lagi mempersiapkan pelayanan malamnya, Shafiq dan lima orang garis keras menghadangnya. Ketika Kazim melihat mereka, dia memberikan isyarat memanggil keponakannya yang berusia 7 tahun, bernama Rachid, untuk mendekat dan berdiri di sampingnya.

"Hari ini mereka akan membunuhku," kata Kazim berbisik kepada Rachid. "Tolong ambillah Alkitabku dan simpanlah."

Shafiq mengeluarkan pistol dari sarung pistolnya, menodongkannya ke kepala Kazim dan berkata, "Hari ini, aku akan menembakmu jika kamu tidak mau menerima nabiku sebagai nabi yang benar."

Dengan percaya diri, Kazim menjawab, "Aku tidak bisa memenuhi permintaanmu. Jika kamu mau menembakku, lakukan sekarang. Aku rela dibunuh; tetapi ingatlah, jika ini bukan kehendak surga, kamu tidak dapat membunuhku."

Seperti Sadrakh, Mesakh, dan Abednego yang menolak mengikuti tuhan Raja Nebukadnezar, Kazim menolak mengikuti nabinya Shafiq. Dan, seperti tiga orang beriman ini dalam kitab Daniel, Kazim tahu akibat penolakannya dapat berarti kematian. Tetapi, dia juga tahu bahwa Tuhan yang dia sembah dapat membebaskannya dari niat jahat mereka yang mau menangkapnya (Daniel 3:17-18).

Shafiq dengan perlahan menurunkan pistolnya, lalu memanggil polisi. Ketika polisi tiba, Shafiq memberikan uang suap kepada polisi dan meminta mereka menahan Kazim. Shafiq menuduh Kazim melakukan perampokan.

Polisi memborgol tangan Kazim dan membawanya ke kantor polisi setempat. Setiap hari selama hampir dua minggu, mereka mengikat tangannya ke belakang dan menganiayanya selama kurang lebih 20 menit. Mereka memukul telapak kakinya, menarik janggutnya, dan menyeretnya di atas lantai yang kotor.

"Sementara mereka menarik janggutku," kenangnya, "Mereka berkata, 'nabi kami memiliki janggut yang panjang, dan berani sekali kamu membandingkan nabi kami dengan Yesus!' Mereka memaki dan mempermainkan aku."

Mereka sering kali menelanjangi Kazim dan mencambuk punggung dan pantatnya dengan sebuah tali sabuk kulit. Setiap hari, mereka menawarkan kebebasan kepadanya jika dia mau menjadi "Agama Lain", dan setiap hari dia menolak tawaran mereka. Setelah mengalami 13 hari penyiksaan fisik, akhirnya polisi menyadari bahwa Kazim tidak akan menyerah. Mereka secara resmi menjatuhkan dakwaan palsu atas perampokan yang tidak pernah dia lakukan. Mereka mengirimnya ke penjara kabupaten.

Pemukulan yang dialami Kazim setiap hari membuatnya lemah, kelelahan, dan susah berbicara. Sakit yang luar biasa menyebar di seluruh bagian pundaknya, dari punggung atas sampai ke bawah kakinya. Walaupun tubuhnya patah dan remuk, dia tetap bertahan dalam iman pada Kristus. Dia merasakan pikiran yang damai dan terdorong untuk berdoa. Kazim menggenggam sebuah Alkitab di tangannya, tetapi dia tidak dapat membacanya oleh karena matanya yang bengkak menutup pandangannya. Tahanan yang lain membacakan Alkitab untuknya dan mereka berdoa bersama.

Empat bulan setelah penahanan Kazim, pengadilan membebaskannya dengan tebusan. Ketika dia dan istrinya kembali ke rumah mereka, mereka menemukan bahwa Shafiq telah pindah ke rumah mereka. Dia memakai barang-barang mereka dan mengambil ternak-ternaknya.

Sekali lagi, Shafiq mengancam Kazim dengan berkata, "Jika kamu tidak segera meninggalkan desa ini, aku akan menembakmu dan istrimu!"

Hanya dengan uang sekitar Rp 17.000, Kazim dan Yasmeen meninggalkan desa dan rumah, barang milik pribadi, pakaian, dan ternak mereka. Teman-temannya tidak mau menerima Kazim karena mereka takut akan pembalasan dari Shafiq, sang tua-tua desa.

Walaupun menjadi tunawisma dan dijauhi oleh teman-temannya, Kazim tetap berharap. "Aku tahu bahwa Tuhan akan memberikan pertolongan, tetapi aku tidak tahu bagaimana Dia akan menolong kami," jelas Kazim. "Ada satu berkat yang kumiliki dan itu adalah kebebasan dalam mengabarkan firman Tuhan."

Kazim dan Yasmeen pindah ke desa lain, tempat mereka bertemu dengan seorang yang baik, yang menerima mereka. Dia memberikan mereka tempat tinggal di gedung kecil miliknya sampai mereka mampu mandiri secara keuangan, memberikan mereka pakaian, makanan, dan sebuah Alkitab. Mereka telah memulai lembaran hidup baru dan mereka secara rutin menghadiri kebaktian gereja.

Organisasi kami memberikan bantuan rumah dan pengobatan untuk Kazim dan Yasmeen, dan organisasi kami membeli sebuah bajaj untuk Kazim supaya dia bisa menghidupi keluarganya sebagai seorang sopir bajaj.

Kazim mengatakan kepada kontak kami bahwa dia dan istrinya dikuatkan secara keimanan ketika kontak kami berdoa bersama mereka. "Kami sudah lupa atas semua kekhawatiran kami," katanya, "Dan, bahkan hari ini, kami masih merasa baru di dalam Yesus. Aku memulai setiap pagi dengan berdoa sebelum aku bekerja dengan bajajku."

Kazim tetap pergi untuk melayani orang lain, dan organisasi kami menolongnya lagi untuk menghadiri pelatihan penginjilan. Kami memberikan kepadanya dan kepada para penginjil Pakistan lainnya Alkitab, video kekristenan, dan alat-alat lain yang mereka butuhkan untuk membagikan Injil.

Diambil dan disunting dari:

Judul buletin : Kasih Dalam Perbuatan, Edisi November -- Desember 2012
Penulis : Tidak dicantumkan
Penerbit : Yayasan Kasih Dalam Perbuatan, Surabaya 2012
Halaman : 4 -- 5

"Aku tidak akan mati, tetapi hidup, dan aku akan menceritakan perbuatan-perbuatan TUHAN."
(Mazmur 118:17)

Kategori: 

Tinggalkan Komentar